Ikan Awek Melayu

Nov 5, 2010


Kisah Awek Melayu 1

 
Kisah Awek Melayu 2


Kisah Awek Melayu 3
 

Kisah Awek Melayu 4

Cikgu Mira 2

Dari Bahagian 1
Aku ingin melucutkan panties Cikgu Mira yang berwarna merah yang sedang melindungi kawasan segitiga emas yang masih suci itu. Dari luar, aku dapat lihat kesan basah dan melekit pada hujung alur lurah yang subur itu. Pahanya aku usap sambil lidahku menjilat pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Mira diperlakukan begitu. Kedua-dua tanganku memegang pantiesnya dan melurutkannya ke bawah, aku angkat sedikit punggung Cikgu Mira untuk memudahkan aku melucutkan pantiesnya.
Benteng terakhir Cikgu Mira sudah kuhapuskan. Aku tidak melepaskan peluang melihat sekujur tubuh insane ego bernama wanita yang lemah tanpa seurat benangpun, yang sangat diingini oleh insan bergelar lelaki. Malahan boleh diperlakukan sesuka hati sahaja sahaja. Kelihatan di cipapnya berair dilindungi bebulu nipis yang berjaga rapi. Keadaan alur yang memanjang ke bawah amat mengaasyikkan mata memandang. Aku sentuh bahagian cipapny, terangkat punggungnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan aku menguak bibir cipapnya sambil mengesel-gesel jari-jariku melewati lurah itu, suara mengerang Cikgu Mira mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan bahagian kelentit itu sambil jari ku yang lain mengosok-gosok bahagian dalam alur rekahan cipapnya.
“Emmhhpphh.. Aahh!!” kali ini Cikgu Mira mendesah dengan agak kuat dengan badan terangkat kekejangan.
Terasa basah jariku. Aku dapat rasakan Cikgu Mira telah pun klimaks kerana aku pernah mendengar dari temanku, perempuan klimaks bila badannya bergetar-getar kekejangan dan muka mereka menjadi kemerahan. Lagi pun tanganku telah pun basah berair akibat cecair yang keluar dari cipap cikgu matematikku. Aku mengelap cipap cikguku dengan sapu tanganku sehingga kering. Aku terus mencium bibir cipap Cikgu Mira dengan lembut. Aku rasa seperti mencium mulut Cikgu Mira, cuma aroma cipapnya sahaja yang memberikan kelainan daripada mencium mulutnya.
Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku tusukkan lidahku ke dalam lubangnya. Dia mendesah keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku jilat, hisap dan aku kulum semahu-mahunya. Cipapnya basah kembali sambil aku terus menggentel teteknya. Dengan tiba-tiba Cikgu Mira menyembamkan cipapnya ke mukaku sambil mengerang, serentak dengan itu habis mulutku basah dengan simbahan air dari cipapnya. Aku sebenarnya tidak sempat mengelak kerana dia tiba-tiba sahaja menyembamkan cipapnya ke mukaku.
Aku terus menghisap air yang keluar dari cipap Cikgu Mira. Rasanya payau masin. Aku terus membenamkan muka di situ dan terus menjilat lurah yang basah berair. Cikgu Mira hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Aku meneruskan hisapanku dan aku mengulum-ngulum kelentitnya sambil memainkan lubang nya dengan jari. Sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan airnya menerjah masuk ke dalam mulutku. Dengan air maninya yang masih mengalir di dalam mulutku, aku mencium mulut Cikgu Mira. Cikgu Mira menghisap lidahku dan air maninya sendiri di dalam mulutku. Bahagian cipapnya aku lehat sudah begitu merah dan rekahan bibir pantatnya sedikit terbuka kesan di belasah mulutku tadi.
“Cikgu.. Sedap tak?” Aku bertanya.
“Emm. Sedap Zam cikgu tak tahan Zamm emmphh..” balasnya.
“Cikgu tau tak, cikgu dah minum air cikgu sendiri tadi.”
“Cikgu tau, dah biasa dah” balas nya.
Rupa-rupanya Cikgu Mira selalu melancap dan menjilat jarinya sendiri.
“Ermm. Cikgu. Boleh tak. Kalau saya nak tu?” Tanyaku.
“Emm. Ok. Tapi Zam kena slow-slow sebab cikgu masih dara”, katanya.
Terkejut aku kerana Cikgu Mira rupanya masih dara lagi. Patutlah lubang nya masih begitu sempit semasa aku menjolok dengan jari tadi. Aku rasa amat gembira kerana aku akan menjadi orang pertama yang merasmikan pantat cikguku yang masih dara yang diingini oleh ramai insan bernama lelaki.
“Wow.. Cikgu. Saya sayang cikgu selama-lamanya.!!” kataku.
Aku mencium dahinya sebagai tanda sayang. Cikgu Mira hanya tersenyum. Aku pun menanggalkan seluar dalamku dan batangku terus tercanak. Cikgu Mira terkejut kerana ini kali pertama dia melihat batang lelaki secara life. Aku mengesel-gesel kepala batangku di mulutnya, dan Cikgu Mira memberikan ciuman yang mengghairah kan kepada kepala batangku. Mahu jer aku terpancut kerana dicium oleh Cikgu Mira tetapi aku berjaya mengawalnya.
Aku menghempap tubuhku ke atasnya dengan perlahan sambil mencium wajahnya. Aku gesel-geselkan batangku dengan cipapnya. Aku mengesel ke kiri dan ke kanan batangku di alur rekahan itu untuk mendapatkan bahan pelicin semula jadi. Cikgu Mira menggeliat menahan nikmat. Setelah mendapat kedudukan selesa, aku membetulkan kedudukanku dan meletakkan kemaluanku di hujung rekahan cipapnya. Cikgu Mira membuka kangkangnya sedikit untuk menyenangkan aku memasukkan batangku. Aku pun terus melabuhkan kepala batangku ke dalam cipapnya.
Cipap Cikgu Mira begitu ketat sekali. Buat permulaan aku hanya berjaya memasukkan kepala batang sahaja. Aku mengeluarkan kembali senjataku dan cuba memasukkannya semula. Aku berjaya memasukkan batangku ke dalam cipapnya dan aku juga telah berjaya menembusi selaput daranya. Cikgu Mira kesakitan tetapi tidak lama. Aku tahu aku berjaya memecahkan daranya setelah aku lihat ada kesan darah keluar melalui lubangnya dan mengalir ke lantai semasa aku mencabut batangku dari cipapnya.
“Arrghh.. Mm..” Aku tusuk batangku sehingga masuk sepenuhnya ke dalam cipap Cikgu Mira.
Aku mula mendayung kelur masuk dengan perlahan-lahan. Aku sorong tarik batangku diiringi suara mengerang oleh Cikgu Mira sambil aku melihat panorama di bawah, sungguh indah apabila melihat daging cipap Cikgu Mira keluar masuk mengikut ayunan batangku. Bunyi terjahan batangku ke dalam cipap Cikgu Mira cukup menawan. Punggung Cikgu Mira bergerak-gerak atas dan bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyangkan punggungnya kiri dan kanan untuk membantu dayunganku, terasa batangku menggesel-gesel dinding kiri dan kanan cipapnya.
Aku lajukan dayungan dengan suara yang agak kuat, dan Cikgu Mira mengerang dan menjerit begitu kuat. Aku tusukkan batangku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Cikgu Mira dengan tidak semena-mena batang aku tidak dapat dikeluarkan kerana Cikgu Mira telah klimaks. Aku bernasib baik kerana masih belum memancutkan maniku didalam pantatnya. Setelah beberapa ketika, barulah aku mengeluarkan batangku dari cipapnya. Aku hampir klimaks dan aku berjaya menahannya. Kalau tak habislah aku kalau Cikgu Mira mengandung. Cikgu Mira sudah pun keletihan.
“Zam. Terima kasih sebab tak pancut dalam. Cikgu tak sempat bagi tau sebab terlalu sedap tadi”, kKatanya kepadaku.
“Emm. Memang tanggungjawab saya. Saya takut cikgu mengandung. Err. Cikgu boleh tak puaskan saya.” Aku meminta Cikgu Mira melancapkan batangku.
“Baik. Tapi cikgu nak rasa air mani Zam yer.”
Aku bersyukur kerana air mani aku tidak membazir. Aku setuju sahaja. Cikgu Mira terus melancap dan menghisap batangku dan aku rasa begitu sedap sekali tidak tergambar dengan kata-kata. Aku memegang kepala Cikgu Mira dan aku menusuk sedalam-dalam yang boleh ke dalam mulut Cikgu Mira kerana aku telah mencapai klimaks. Maniku terus memancut ke dalam kerongkongnya dan dia tersedak-sedak. Semua air maniku selamat bertakung di dalam perutnya. Aku rasa sangat gembira. Aku mengambil lagi sapu tanganku dan mengelap sisa air yang masih mengalir keluar dari cipap Cikgu Mira. Aku mengeringkan bahagian itu dengan kerelaannya. Aku juga mengelap sebahagian dari selaput dara di lantai kelasku untuk kubuat kenangan. Aku membangunkan Cikgu Mira dan dia bersiap-siap untuk balik. Aku mula memakai pakaianku. Kami diam membisu buat beberapa ketika. Cikgu Mira juga telah siap berpakaian.
“Emm. Cikgu. Terima kasih cikgu. Cikgu lah guru yang paling baik bagi saya” kataku.
“Cikgu pun gitu juga. Zam hebatlah. Serba serbi pandai.” Gurau cikguku sambil mencubit lenganku.
“Cikgu. Bila lagi kita boleh buat ni?” Tanyaku.
“Zam datanglah tuisyen kat rumah”.
Waahh. Ini sudah bagus. Cikgu Mira telah memberi ruang untuk kumelakukan seks dengannya. Maknanya tak paying lah aku merugikan maniku menggunakan tangan lagi.
“Cikgu.. Boleh tak saya ambik seluar dalam ngan coli cikgu.. Nak buat kenangan.” kataku.
Cikgu Mira tersenyum dan menyelakkan kainnya dan menanggalkan kembali coli dan seluar dalamnya lalu diberikan kepadaku. Aku mencium panties nya dan memasukkan ke dalam beg aku. Cikgu Mira meminta seluar dalamku sebagai kenangan.
“Ermm.. Tapi.. Macam mana saya nak balik cikgu? Nanti orang nampak ‘benda’ ni”.
“Alah.. Pakai lah seluar cikgu tu” cadang cikguku. Batangku kembali mencanak.
“Hihihhi. Ok”.
Aku memberikan seluar dalamku kepadanya dan aku memakai seluar dalam cikgu matematikku itu. Aku berjanji dengannya aku akan sentiasa memakai seluar dalamnya kemana sahaja aku pergi. Aku juga tak membenarkan Cikgu Mira membersihkan saki baki air dan darah dara yang terdapat di lantai itu.
Sebelum kami berpisah, aku sempat meraba cipap Cikgu Mira yang tidak berpanties setelah aku singkap kainnya. Cikgu Mira membiarkan sahaja. Kami balik ke rumah masing-masing pada pukul 6 petang. Cikgu Mira menghantarku ke rumah dengan keretanya. Sebelum keluar, aku sekali lagi menyentuh cipapnya dan memberi kucupan di cipapnya itu. Cikgu Mira hanya mendesah sahaja. Kami pun berpisah buat sementara waktu.
Keesokan harinya, aku pergi ke sekolah memakai seluar dalam Cikgu Mira. Setiap kali aku berjumpa dengannya, aku menegurnya secara biasa dan jika tiada orang aku menanyakan bagaimana keadaan cipapnya. Batang aku pula akan terus mencanak jika ternampak sahaja Cikgu Mira kerana seluar dalamnya sedang kupakai.
Sewaktu subjek math, Cikgu Mira masuk mengajar di kelas dan ternampak kesan merah yang telah kering di lantai depan kelas. Cikgu hanya tersenyum dan aku tau, itulah tanda perhubungan kami yang nyatanya bukan perhubungan pelajar dan guru. Sehinggalah aku berada di universiti, hubungan kami masih lagi kekal dan dia masih belum berkahwin. (Tumpukan kerjanya katanya). Aku pula sudah tidak melancap kerana nasihat Cikgu Mira supaya belajar bersungguh-sungguh. Dan setiap kali aku balik kampung aku pasti menghubunginya untuk melakukan seks sambil menservis kembali batangku. Kerana aku tau Cikgu Mira hanya melakukan seks hanya dengan aku. Walaupun dia anak dara tua, cipapnya masih lagi muda untuk aku, dan masih lagi ketat. Yang pasti, perutku sentiasa penuh dengan airnya setiap kali aku balik lampung. Aku akan mengahwininya setelah aku mendapat kerja nanti.
E N D

Cikgu Mira 2

Dari Bahagian 1
Aku ingin melucutkan panties Cikgu Mira yang berwarna merah yang sedang melindungi kawasan segitiga emas yang masih suci itu. Dari luar, aku dapat lihat kesan basah dan melekit pada hujung alur lurah yang subur itu. Pahanya aku usap sambil lidahku menjilat pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Mira diperlakukan begitu. Kedua-dua tanganku memegang pantiesnya dan melurutkannya ke bawah, aku angkat sedikit punggung Cikgu Mira untuk memudahkan aku melucutkan pantiesnya.
Benteng terakhir Cikgu Mira sudah kuhapuskan. Aku tidak melepaskan peluang melihat sekujur tubuh insane ego bernama wanita yang lemah tanpa seurat benangpun, yang sangat diingini oleh insan bergelar lelaki. Malahan boleh diperlakukan sesuka hati sahaja sahaja. Kelihatan di cipapnya berair dilindungi bebulu nipis yang berjaga rapi. Keadaan alur yang memanjang ke bawah amat mengaasyikkan mata memandang. Aku sentuh bahagian cipapny, terangkat punggungnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan aku menguak bibir cipapnya sambil mengesel-gesel jari-jariku melewati lurah itu, suara mengerang Cikgu Mira mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan bahagian kelentit itu sambil jari ku yang lain mengosok-gosok bahagian dalam alur rekahan cipapnya.
“Emmhhpphh.. Aahh!!” kali ini Cikgu Mira mendesah dengan agak kuat dengan badan terangkat kekejangan.
Terasa basah jariku. Aku dapat rasakan Cikgu Mira telah pun klimaks kerana aku pernah mendengar dari temanku, perempuan klimaks bila badannya bergetar-getar kekejangan dan muka mereka menjadi kemerahan. Lagi pun tanganku telah pun basah berair akibat cecair yang keluar dari cipap cikgu matematikku. Aku mengelap cipap cikguku dengan sapu tanganku sehingga kering. Aku terus mencium bibir cipap Cikgu Mira dengan lembut. Aku rasa seperti mencium mulut Cikgu Mira, cuma aroma cipapnya sahaja yang memberikan kelainan daripada mencium mulutnya.
Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku tusukkan lidahku ke dalam lubangnya. Dia mendesah keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku jilat, hisap dan aku kulum semahu-mahunya. Cipapnya basah kembali sambil aku terus menggentel teteknya. Dengan tiba-tiba Cikgu Mira menyembamkan cipapnya ke mukaku sambil mengerang, serentak dengan itu habis mulutku basah dengan simbahan air dari cipapnya. Aku sebenarnya tidak sempat mengelak kerana dia tiba-tiba sahaja menyembamkan cipapnya ke mukaku.
Aku terus menghisap air yang keluar dari cipap Cikgu Mira. Rasanya payau masin. Aku terus membenamkan muka di situ dan terus menjilat lurah yang basah berair. Cikgu Mira hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Aku meneruskan hisapanku dan aku mengulum-ngulum kelentitnya sambil memainkan lubang nya dengan jari. Sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan airnya menerjah masuk ke dalam mulutku. Dengan air maninya yang masih mengalir di dalam mulutku, aku mencium mulut Cikgu Mira. Cikgu Mira menghisap lidahku dan air maninya sendiri di dalam mulutku. Bahagian cipapnya aku lehat sudah begitu merah dan rekahan bibir pantatnya sedikit terbuka kesan di belasah mulutku tadi.
“Cikgu.. Sedap tak?” Aku bertanya.
“Emm. Sedap Zam cikgu tak tahan Zamm emmphh..” balasnya.
“Cikgu tau tak, cikgu dah minum air cikgu sendiri tadi.”
“Cikgu tau, dah biasa dah” balas nya.
Rupa-rupanya Cikgu Mira selalu melancap dan menjilat jarinya sendiri.
“Ermm. Cikgu. Boleh tak. Kalau saya nak tu?” Tanyaku.
“Emm. Ok. Tapi Zam kena slow-slow sebab cikgu masih dara”, katanya.
Terkejut aku kerana Cikgu Mira rupanya masih dara lagi. Patutlah lubang nya masih begitu sempit semasa aku menjolok dengan jari tadi. Aku rasa amat gembira kerana aku akan menjadi orang pertama yang merasmikan pantat cikguku yang masih dara yang diingini oleh ramai insan bernama lelaki.
“Wow.. Cikgu. Saya sayang cikgu selama-lamanya.!!” kataku.
Aku mencium dahinya sebagai tanda sayang. Cikgu Mira hanya tersenyum. Aku pun menanggalkan seluar dalamku dan batangku terus tercanak. Cikgu Mira terkejut kerana ini kali pertama dia melihat batang lelaki secara life. Aku mengesel-gesel kepala batangku di mulutnya, dan Cikgu Mira memberikan ciuman yang mengghairah kan kepada kepala batangku. Mahu jer aku terpancut kerana dicium oleh Cikgu Mira tetapi aku berjaya mengawalnya.
Aku menghempap tubuhku ke atasnya dengan perlahan sambil mencium wajahnya. Aku gesel-geselkan batangku dengan cipapnya. Aku mengesel ke kiri dan ke kanan batangku di alur rekahan itu untuk mendapatkan bahan pelicin semula jadi. Cikgu Mira menggeliat menahan nikmat. Setelah mendapat kedudukan selesa, aku membetulkan kedudukanku dan meletakkan kemaluanku di hujung rekahan cipapnya. Cikgu Mira membuka kangkangnya sedikit untuk menyenangkan aku memasukkan batangku. Aku pun terus melabuhkan kepala batangku ke dalam cipapnya.
Cipap Cikgu Mira begitu ketat sekali. Buat permulaan aku hanya berjaya memasukkan kepala batang sahaja. Aku mengeluarkan kembali senjataku dan cuba memasukkannya semula. Aku berjaya memasukkan batangku ke dalam cipapnya dan aku juga telah berjaya menembusi selaput daranya. Cikgu Mira kesakitan tetapi tidak lama. Aku tahu aku berjaya memecahkan daranya setelah aku lihat ada kesan darah keluar melalui lubangnya dan mengalir ke lantai semasa aku mencabut batangku dari cipapnya.
“Arrghh.. Mm..” Aku tusuk batangku sehingga masuk sepenuhnya ke dalam cipap Cikgu Mira.
Aku mula mendayung kelur masuk dengan perlahan-lahan. Aku sorong tarik batangku diiringi suara mengerang oleh Cikgu Mira sambil aku melihat panorama di bawah, sungguh indah apabila melihat daging cipap Cikgu Mira keluar masuk mengikut ayunan batangku. Bunyi terjahan batangku ke dalam cipap Cikgu Mira cukup menawan. Punggung Cikgu Mira bergerak-gerak atas dan bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyangkan punggungnya kiri dan kanan untuk membantu dayunganku, terasa batangku menggesel-gesel dinding kiri dan kanan cipapnya.
Aku lajukan dayungan dengan suara yang agak kuat, dan Cikgu Mira mengerang dan menjerit begitu kuat. Aku tusukkan batangku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Cikgu Mira dengan tidak semena-mena batang aku tidak dapat dikeluarkan kerana Cikgu Mira telah klimaks. Aku bernasib baik kerana masih belum memancutkan maniku didalam pantatnya. Setelah beberapa ketika, barulah aku mengeluarkan batangku dari cipapnya. Aku hampir klimaks dan aku berjaya menahannya. Kalau tak habislah aku kalau Cikgu Mira mengandung. Cikgu Mira sudah pun keletihan.
“Zam. Terima kasih sebab tak pancut dalam. Cikgu tak sempat bagi tau sebab terlalu sedap tadi”, kKatanya kepadaku.
“Emm. Memang tanggungjawab saya. Saya takut cikgu mengandung. Err. Cikgu boleh tak puaskan saya.” Aku meminta Cikgu Mira melancapkan batangku.
“Baik. Tapi cikgu nak rasa air mani Zam yer.”
Aku bersyukur kerana air mani aku tidak membazir. Aku setuju sahaja. Cikgu Mira terus melancap dan menghisap batangku dan aku rasa begitu sedap sekali tidak tergambar dengan kata-kata. Aku memegang kepala Cikgu Mira dan aku menusuk sedalam-dalam yang boleh ke dalam mulut Cikgu Mira kerana aku telah mencapai klimaks. Maniku terus memancut ke dalam kerongkongnya dan dia tersedak-sedak. Semua air maniku selamat bertakung di dalam perutnya. Aku rasa sangat gembira. Aku mengambil lagi sapu tanganku dan mengelap sisa air yang masih mengalir keluar dari cipap Cikgu Mira. Aku mengeringkan bahagian itu dengan kerelaannya. Aku juga mengelap sebahagian dari selaput dara di lantai kelasku untuk kubuat kenangan. Aku membangunkan Cikgu Mira dan dia bersiap-siap untuk balik. Aku mula memakai pakaianku. Kami diam membisu buat beberapa ketika. Cikgu Mira juga telah siap berpakaian.
“Emm. Cikgu. Terima kasih cikgu. Cikgu lah guru yang paling baik bagi saya” kataku.
“Cikgu pun gitu juga. Zam hebatlah. Serba serbi pandai.” Gurau cikguku sambil mencubit lenganku.
“Cikgu. Bila lagi kita boleh buat ni?” Tanyaku.
“Zam datanglah tuisyen kat rumah”.
Waahh. Ini sudah bagus. Cikgu Mira telah memberi ruang untuk kumelakukan seks dengannya. Maknanya tak paying lah aku merugikan maniku menggunakan tangan lagi.
“Cikgu.. Boleh tak saya ambik seluar dalam ngan coli cikgu.. Nak buat kenangan.” kataku.
Cikgu Mira tersenyum dan menyelakkan kainnya dan menanggalkan kembali coli dan seluar dalamnya lalu diberikan kepadaku. Aku mencium panties nya dan memasukkan ke dalam beg aku. Cikgu Mira meminta seluar dalamku sebagai kenangan.
“Ermm.. Tapi.. Macam mana saya nak balik cikgu? Nanti orang nampak ‘benda’ ni”.
“Alah.. Pakai lah seluar cikgu tu” cadang cikguku. Batangku kembali mencanak.
“Hihihhi. Ok”.
Aku memberikan seluar dalamku kepadanya dan aku memakai seluar dalam cikgu matematikku itu. Aku berjanji dengannya aku akan sentiasa memakai seluar dalamnya kemana sahaja aku pergi. Aku juga tak membenarkan Cikgu Mira membersihkan saki baki air dan darah dara yang terdapat di lantai itu.
Sebelum kami berpisah, aku sempat meraba cipap Cikgu Mira yang tidak berpanties setelah aku singkap kainnya. Cikgu Mira membiarkan sahaja. Kami balik ke rumah masing-masing pada pukul 6 petang. Cikgu Mira menghantarku ke rumah dengan keretanya. Sebelum keluar, aku sekali lagi menyentuh cipapnya dan memberi kucupan di cipapnya itu. Cikgu Mira hanya mendesah sahaja. Kami pun berpisah buat sementara waktu.
Keesokan harinya, aku pergi ke sekolah memakai seluar dalam Cikgu Mira. Setiap kali aku berjumpa dengannya, aku menegurnya secara biasa dan jika tiada orang aku menanyakan bagaimana keadaan cipapnya. Batang aku pula akan terus mencanak jika ternampak sahaja Cikgu Mira kerana seluar dalamnya sedang kupakai.
Sewaktu subjek math, Cikgu Mira masuk mengajar di kelas dan ternampak kesan merah yang telah kering di lantai depan kelas. Cikgu hanya tersenyum dan aku tau, itulah tanda perhubungan kami yang nyatanya bukan perhubungan pelajar dan guru. Sehinggalah aku berada di universiti, hubungan kami masih lagi kekal dan dia masih belum berkahwin. (Tumpukan kerjanya katanya). Aku pula sudah tidak melancap kerana nasihat Cikgu Mira supaya belajar bersungguh-sungguh. Dan setiap kali aku balik kampung aku pasti menghubunginya untuk melakukan seks sambil menservis kembali batangku. Kerana aku tau Cikgu Mira hanya melakukan seks hanya dengan aku. Walaupun dia anak dara tua, cipapnya masih lagi muda untuk aku, dan masih lagi ketat. Yang pasti, perutku sentiasa penuh dengan airnya setiap kali aku balik lampung. Aku akan mengahwininya setelah aku mendapat kerja nanti.
E N D

Cikgu Mira 1

Cerita ini diterbitkan oleh Kumpulan ALOY yang diketuai aku. Terdiri dari 5 orang anak muda, 2 lelaki dan 3 perempuan (tidak termasuk aku). Kumpulan yang menceritakan kisah suka duka mereka dan menggabungkan idea untuk memberikan kepuasan yang menarik. Kebanyakan gaya bahasa di ambil dari cerita-cerita yang telah sedia ada untuk menambahkan lagi seri cerita ini. Sekian. Aku merupakan seorang pelajar di sebuah sekolah di Melaka. Namaku Azam (bukan nama sebenar) Ketika itu aku berada di awal tingkatan 5. Aku merupakan seorang yang kuat melancap kerana aku tidak dapat menghentikan perbuatan aku itu.
Aku selalu mengubah situasi untuk melancap. Kadangkala aku menggunting gambar penyanyi wanita seperti Siti Nurdiana dan Syura untuk menaikkan nafsu aku. Gambar mereka yang tersenyum itu sudah cukup untuk membayangkan mereka sedang melihat aku sedang melancap. Cerita yang aku ingin sampaikan disini bukan lah kegiatan aku melancap tetapi kisah aku dengan seorang guru matematikku yang bernama Cikgu Amira (bukan nama sebenar). Kami memanggilnya sebagai Cikgu Mira sahaja.
Cikgu Mira merupakan seorang guru yang cantik dan menawan. Walaupun aku tidak dapat melihat bentuk badannya dengan jelas (pakai baju kurung) aku sentiasa memerhatikan bentuk tubuhnya apabila angin bertiup. Bentuk tubuhnya itu amat menggiurkan sekali. Dia merupakan Guru kelas aku. (aku tergolong di kalangan pelajar yang terkenal dan bijak di sekolah terutama dalam math). Aku pula adalah ketua kelas di situ. Wajah Cikgu Mira begitu cantik dan menawan sehinggakan ramai di kalangan guru-guru lelaki ingin memikatnya. Umur Cikgu Mira baru 22 tahun dan belum berkahwin. Rumah Cikgu Mira kira-kira 2 kilometer dari rumah aku dan senang sahaja ke rumahnya menaiki basikal.
Aku tau bahawa cikgu Mira meminati aku melalui cara dia bercakap, melihat dan melayan aku dalam kelas walapun tidak disedari rakan yang lain. Tetapi aku tidak berani membalasnya kerana dia guru aku. (hormatlah konon) Tetapi aku dapat mengesan sesuatu yang aneh pada cikgu Mira. Jika pada waktu pagi dia elok sahaja, selepas dia keluar dari tandas waktu tengah hari atau waktu rehat, dia sedikit berlainan. (aku cakap cam tu sebab lihat cara dier berjalan dan mukanya yang merah lain sikit). Ada satu kali aku menegurnya.
“Hi, apa kabar cikgu?”
“Hi, baik jer Aahh!” dengan suara yang begitu menstimkan.
Batang aku tercanak setelah menerima jawapan disertai desahan itu. Tapi aku berjaya mengontrol nya. Sejak hari itu, aku merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada Cikgu Mira. Pada suatu hari, aku terserempak dengan Cikgu Mira di koridor bilik guru.
“Zam, boleh tak awak datang pukul 3 petang ni. Cikgu nak bincang pasal lawatan tu”, Tanya Cikgu Mira.
“Emm, ok. Saya akan datang. Tapi kat ner cikgu” tanya aku.
“Err. Kat kelas awaklah, sebab cikgu letak kertas kerja kat situ” jawab Cikgu Mira.
“Ok saya akan datang”. Jawabku.
Dia ingin berjumpa dengan aku petang itu pukul 3 petang di dalam kelas aku. Katanya dia ingin membincangkan penggunaan duit kelas denganku kerana kelasku akan mengadakan lawatan tidak berapa lama lagi. Aku bersetuju untuk berjumpa dengannya. Aku menelefon rumah memberitahu aku tidak dapat balik lagi kerana ada perjumpaan dengan guru.
Aku menunggu pukul 3 petang di surau selepas tamat waktu persekolahan. Aku berasa sedikit pelik kerana pada hari itu tiada orang yang belajar berkumpulan disekolah. (biasanya setiap hari ramai pelajar mengulangkaji di sekolah) Mungkin aku akan menerima anugerah kot. Aku tidur sekejap di surau untuk merehatkan diri kerana letih belajar. (lerr. Tul la aku letih, aku kalau dah belajar aku tumpu betul-betul). Tepat pukul 3 aku terus masuk ke kelas aku yang berada di tingkat 2 bangunan sekolah. Cikgu Mira belum sampai lagi. Cikgu Mira sampai 15 minit kemudiannya.
“Hi zam, lama dah ker nunggu cikgu?” sapanya.
“Taklah, baru jer cikgu”. Kataku walaupun aku memang lama menunggu.
Aku lihat Cikgu Mira sungguh ayu pada hari itu. Aku mula membayang tubuh nya yang mengiurkan, pinggang yang ramping serta berkulit putih dalam keadaan berbogel. Tak beberapa lama kami berbincang. Aku rasa hendak ke tandas pula (buang air).
“Cikgu, nak kuar jap. Nak gi tandas.” Kataku.
“Ok. Pegilah.” Kata Cikgu Mira.
Aku pun keluar dari kelas dan neuju ke tandas pelajar lelaki yang agak jauh di tingkat 1. Baru sepuluh meter dari kelas, tiba-tiba aku teringatkan sapu tangan yang aku selalu selitkan di poket bajuku. Aku tertinggal di atas meja guru tempat kami berbincang. Aku balik semula ke kelas dan tiba-tiba, sekilas pandangan ku melalui tingkap kelas, aku lihat Cikgu Mira telah mengambil sapu tanganku itu.
Aku bersembunyi di sebalik tingkap sambil memerhati gelagat Cikgu Mira. Sapu tanganku itu di masukkannya ke dalam kain dan ditujukan ke celah kangkangnya. Seperti mengelap sesuatu di situ. Batang aku terus tegang bila melihat keadaan itu. Kemudian Cikgu Mira meletakkan kembali sapu tanganku ke tempat asal. Cikguku yang 5 cm rendah dari aku melakukan sesuatu yang tak kuduga. (tinggi aku 170cm).
Mahu saja aku masuk dan memeluk cikguku itu. Tapi aku takut dituduh mencabul pula. Aku menunggu di kelas sebelah sambil memikirkan idea untuk menerkam cikguku ini. Aku pun terus masuk kelas dan kembali ke kerusi di meja Guru bertentangan dengan Cikgu Mira. Aku dapat lihat kesan basah di sapu tanganku itu. Aku berpura-pura batuk dan mengambil sapu tanganku dan terus menciumnya.
“Emm..” Tanpa aku duga aku mengeluarkan bunyi itu. Kerana bau amat mengasyikkan aku. Aku tau itu adalah bau aroma cipap cikgu matematikku ini. Aku dapat lihat dia tersenyum-senyum melihat gelagatku.
“Naper Zam?”. Tanyanya.
“Takde pe cikgu, bau sapu tangan saya wangi semacam jer”. Aku cuba memancing nya. Aku cuba memancingnya dengan lebih berani.
“Ermm.. Cikgu, cikgu ni lawa lah.” Kataku.
“Naper zam cakap cam tu”.
“Sebab kawan-kawan summer kata cikgu ni lawa” potongku.
“Cikgu. Saya sebenarnya suka pada cikgu.” Aku nampak Cikgu Mira sudah tidak keruan.
“Mulut cikgu yang cantik, mata cikgu yang ayu, pipi cikgu yang putih. Ohh. Sunggul cantik sekali!!” Aku terus mengayatnya.
Dia hanya tersenyum diam sambil menundukkan mukanya. Aku bangun dan mengangkat dagunya dengan tanganku. Kami bertentangan mata. Dia tiada reaksi menolak. Ini sudah bagus, fikirku. Aku memain-mainkan jariku di mulutnya. Sungguh lembut dan licin mulutnya membuatkan aku ingin jer mengigit mulutnya itu. Aku mencium bibir cikguku yang masih duduk di kerusinya.
“Emmphh. Emmpphh. Zam, cikgu dah lama minat kat awak. Cikgu sayang kan awak.” Katanya dengan suara yang mengasyikkan.
“Saya pun cam tu juga”. Balasku.
Aku terus mendirikan cikgu Mira dan memeluknya dengan kuat sambil mencium mulutnya, matanya dan juga pipinya.
“Cikgu.. Boleh tak saya pegang dada cikgu?” Tanyaku.
“Emm.. Peganglah” jawabnya.
Aku meramas-ramas payudaranya yang masih bercoli. Aku tidak dapat merasakan kelembutan payudara cikguku kerana dihalang colinya. Tanganku terus menjalar ke celah kangkangnya. Tanganku bermain-main di atas kain di luar cipapnya. Sambil menggosok-gosok alur cipapnya, aku cuba menjolokkan jari ku kedalan cipapnya. Aku dapat rasakan pantiesnya telah masuk ke dalam cipapnya. Aku berasa begitu stim sekali.
“Aahh. Aahh. Emmpphh. Zam.” Cikgu Mira mendesah kesedapan.
“Cikgu, kita tutup pintu ngan tingkap dulu cikgu. Nanti orang nampak.” aku memberikan cadangan setelah menyedari bilik kelasku begitu terbuka.
“Emm. Ok lah..” kata Cikgu Mira.
Selepas menutup semuanya, aku terus ke tempat Cikgu Mira. Aku membelai rambutnya itu, kemudian aku menanggalkan baju kurung yang di pakainya itu. Terserlah pula payudaranya yang cukup besar tetapi masih bercoli itu. Badan Cikgu Mira begitu putih sekali dan begitu ramping. Aku pula masih beruniform sekolah. Aku memeluk Cikgu Mira dan aku dapat rasakan payudaranya yang pejal menekan-nekan dada ku. Aku terus mencium bibir munggilnya yang sedikit terbuka itu. Aku mencium lehernya dengan lembut dan menjilat telinganya.
“Zam.. Mmpphh. Mmpphh” terdengar desahan Cikgu Mira bila mulutku bertaut rapat dengannya.
Kepalanya kupegang supaya tidak terlepas dari kucupanku manakala satu lagi aku cuba membuka branya. Branya kucampak ke tepi dan aku terus meramas-ramas payudaranya. Aku terus menghisap lidah Cikgu Mira yang juga membalas kucupanku itu. Kami bertentangan mata, nafas makin mengencang, nafsu makin berahi dan kemaluanku makin menegang. Aku meneruskan ciumanku ke lehernya dan akhirnya sampai ke pangkal payudaranya itu. Payudaranya kupegang dan kuramas dengan lembut. Aku terasa kelembutan, ketegangan, kepejalan payudaranya yang montok itu. Cikgu Mira mendesah kesedapan. Aku cium pangkal teteknya, jilat seluruh teteknya sambil meramas-ramas.
Suara desahannya makin kuat bila aku memicit-micit puting teteknya. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulutku menjilat yang sebelah lagi. Aku terpukau melihat teteknya yang putih kemerahan menambahkan lagi nafsu aku. Suara desahan Cikgu Mira makin manja dan aku semakin ghairah. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, hisap semahu-mahunya, putingnya kujilat, aku gigit mesra dengan rangkulan yang erat di kepalaku oleh Cikgu Mira. Aku menanggalkan baju dan seluarku sehingga aku berseluar dalam sahaja. Begitu juga dengan Cikgu Mira yang berseluar dalam sahaja kerana kainnya telah aku tanggalkan.
Aku membaringkan Cikgu Mira lalu aku terus mengulum puting teteknya dengan lembut. Aku terus membelai teteknya yang menegang itu. Puting teteknya yang berwarna coklat merah jambu amat aku sukai. Sambil tangan kananku menuruni gunung ke arah lembah yang masih rapi di dalam panties nya. Aku memasukkan tapak tanganku ke dalam pantiesnya dan meneroka di lembah itu buat seketika. Aku dapat rasakan bulu cipap Cikgu Mira yang halus dan aku membelai bahagian bulu cipapnya.
Aku terus menurunkan lagi tanganku untuk meneroka dan mencari puncak keberahian wanita yang sulit dan terpelihara. Segitiga emas milik Cikgu Mira telah kuterokai, aku mula mengusap-ngusap dam menggossok bahagian rekahan di bawah lembah cipapnya. Aku dapat rasakan alur rekahan cipap cikug Mira telah basah dan lembab. Terangkat-angkat punggung Cikgu Mira menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar untuk di gambarkan dengan kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desahan yang manja dan mengasyikkan.
“Mmpphhmm. Aahh..”
Ke Bahagian 2

Azlan

Masa tu cuti semester break ditempat aku mengaji. Budak 2 kampus berduyun 2 balik kekampung halaman masing 2. Aku dan dua tiga member kamcing nak lepak kat kat sini dulu(Lembah Pantai), lengang sikit suasana, tak seharu biru biasanya. Aku, Kamal dan Munir memang suka bersadai jual muka kat One Utama, yakni sebuahshopping complex yang tersergam indah di kawasan Damansaraà.harap2 nya dapatleterserempak dengan juruhebah TV3 yang memang cun melecun..tapi tak pernah jumpa pun.Manele tau aku dapat seorangà.taule apa nak buat. Oleh kerana kami ni biasanya sengket, cuma yang dapat dibuat ialah ronda2 kat situ ajela. Biasanya ada juga awek2 budak sekolah swasta lepak kat situ tapi dia orang ni agak loadedjugaà.boleh makan kat cafT yang mahal2à.tapi oleh kerana memang nisbah jantan lebihsedikit dari betina, aku dan member2 tak segan silu nak approach kalau ada yang nampakawek2 yang boleh dikatakan pengeras kote. Senang aje nak tengok kalau boleh makan ke tidakà.obvious kata omputeh, dema ni kalaujalan2 tu memang suka tayang pusatàmacam signal yang paling jelasàseluar mesti senangterlondeh, tetek mesti senang di ramasàdan memang aku dah dua tiga kali dapat merasaminah2 semacam nià.nak harapkan virgin lagi tu no way mannnn. Apa aku peduli, janji Kote aku bahagia dan tak dok terlentok aje kesunyian. Hari tu memang hari bertuah buat aku bertigaàkita dapat berkenalan dengan tiga awek yangjuga ronda2 kat situà.dema ni dari KDU. Memang sah anak orang loaded sebab datang punnaik Honda Civic model baru kepunyaan salah seorang awek tuànama dia Shikinàsungguhmanis nama tu, semanis tuanya. Shikin ni anak seorang ahli perniagaan yang selalu keluarnegara, jadi dia tak dikawal sangatàbebas. Aku pada mula lagi dah timing kat Shikin ni, aku tergilakan muka dia iras si As dari Feminintapi As tu macam agak gelapàsi Shikin niàcerahhhh. Bentuk badan kira oraitàtetek idaklebesar sangat tapi pinggang ada shape, tummy tak menonjol, umur pun baru 18 tahun, memangtengah masak ranumà.elok sangat jika dipetik. Shikin pula cepat mesra dengan aku, si Kamal dan Munir rasi juga dengan dua awek laintuàdah memang sepadan. Hari tu kita cuma jalan2 aje, dah boring buat rombongan pula ke Sunway Pyramid, demadengan kereta kami bertiga naik motor cabuk aje. Kat sana lagi best, ada ice skating rinkà.akuni tak pandai nak main tu semua, jadi Shikinle jadi coach akuà.dapat juga aku memeluk diadua tiga kali, buat2 nak jatuh, tapi memang nak jatuh pun! Aku dapat nombor handphone dia, janji nak contact untuk keluar lagi minggu depanàtapi kalini nak privacy sikitàaku yang cadangkan sebab kote aku ni mendesak. Minggu depanya aku dan Shikin keluar lagi, kali ni cuma pakai kereta dia sajeàmemang budakni suka pandu lajuàtercabar juga ego aku..nanti dia aku ajar cukup2, biar dia ku seksa dikatil..harap2 begitule. Perjalanan kali ini ke Genting Highlandsà.hari tu hari Sabtu, memang ramai orangàrimasaku, cuaca kat sana pun tak sesejuk dulu lagi, terlampau banyak pembangunan. Didalamkereta kami bersembang tentang banyak perkaraàdia tanya aku tentang awek aku dan akupula tanya dia tentang balak diaàmasing2 mengaku masing takde commitmentàiale takkan lekanàkita pergi ni nak suka2, ni bawak cerita awek dan balak pulak. Dalam sembang2 tu akusempat juga pegang lengan dia yang putih gebu, tambah pula pakai baju sleveless, nampak diatak marah so aku beranikan diri letak tangan atas peha dia..tak marah jugaà.dia pakai seluarpanjang hitamàaku gosokle pelan2à..lembut dan manis dia niàkote aku pulak stim ajememanjang, lebih pulak dia sekor ni, lawan toke. Bila dah nampak macam rela aje maka aku pun tunggu apa lagi terus cari target laà.akumacam biasa aje menyorong tapak tangan terus ke segi tiga emas diaà.terlencong juga keretatu kejapàShikin tersentak..bahaya dijalanraya nià.tunggulaà.kata diaà.aku bagai nak raktunggu jauhnya lagi nak sampai. Dah berlengas dan melekit agaknya lubang puki dia aku ulit dan ramas sebelum sampaikesituàbawak kereta pun macam orang mabuk aje dah si Shikinà.sekali sekali aku ramastetek dia sampai kebas tangan akuàheh, tak ngapaàsedapàSampai aje kesana terus cari hotelàShikin ni ada credit card, dia suruh aku tunggu jauh2, diabuat2 sewakan untuk kawan2àdapat pulak tuàaku join dia kat tingkat 8 bilik nombor 8102. Dia tanya aku kalu nak mandi duluàapa lengah2 lagi ni aku terus peluk dia dan cium kat bibiryang masak ranum, ku lumat2kan macam orang tumbuk sambalà..nak bernafas pun susah. Tangan aku mencengkam kedua belah tetek gadis manis ni, acara ramas meramas bermula lagi,celah peha dia aku gesel2 kan dengan lutut aku sampai si Shikin tak dapat nak berdirilagiàkami sama2 rebah di katil. Aku macam tak caya sesenang ni aku nak dapat main dengan anak orang kaya yangcantikàtapi tu kemudian boleh renungkan sekarang masa untuk main brader, less talk moreaction. Aku bogelkan dia, baju dalam dan pantiesnya aku baling jauh2 kesudut katilàtetek dia jenistudung sajià.puki dia berbulu halus jarang2àbadan macam ahli jimnasàaku cepat2 bukasemua pakaian dan berbogel juga. Kote aku dah keras panjang 6.5 inchi, ukuran lilit 2.5inchi..cukuple nak memuaskan nafsu serakah seorang gadis macam Shikin ni. Aku jilat keseluruh tubuh diaà.mula dari dahi sampi kehujung kakiàtetek dai aku nyonyotmacam anak kucing à.lubang puki dia aku jilat dan lidah aku di tonjolkkan ke lubangàtanganShikin meraba kote aku yang memang sangat friendly dengan semua awek. Macam tak sabaulagi si Kote sekor niànak tunjuk keras kepala diaà.hehehehe. Tiba2 aje Shikin ubah posisi, dia mengiring dan tanpa lengah2 lagi terus mengulum kepalakote akuà.huiiiiiyooooà.memang dia ni awek experienceà..lidah dia ni macam menari narikeseluruh kote aku, bulu nya memang aku tebas selalu sebab takut awek tak sudi tapi denganShikin ni aku rasa walau sepanjang mana bulu aku pun dia tak kira punya. Aku di hisapmacam budak kehausan air botolà.berlecup lecap bunyinya, tak cukup dengan tu habis teluraku pun kena kemamàmacam nak panik aku di buatnya. Aku hanya dapat meraba tetek Shilinyang terletak mesra di pangkal peha aku, ku cuba menggentel putingnyaàdah keras pun,Shikin seakan menggeliat dan merengek mesraàaku stim sehabis habisan nya. Last aku dah tak tahan, aku tolak kepala dia, ku pusingkan badan sama2 mengadap, aku terusmenindih dan Shikin tanpa banyak soal membuka kakinya luas dan mencapai batang kote akuyang menegak megah. Terus saja kepala kote aku di masukkan kelubuknya yang aku rasa panas dan mengemutngemut..gembira agaknya jumpa kote yang handsomeàaku terus menikam ganas sampaisantak. Bulu bertemu bulu dan aku mengayak ngayak kan punggung aku supaya benamanlebih dalam. Shikin menolong dengan membuat suatu french kiss yang macam nak tercabutlidah aku di hisapnyaàsambil tu dia mengangkat punggongnya keatasà.pertemuan yangsungguh indah. Kami memulakan sorong tarik yang macam dua haiwan ganasà.cadar katil habis ditendang siShikin, teteknya aku ramas sampai berbekas, putingnya aku gigit kuat2 sambil tu batang koteaku terus melanyak sepuas hatiàdah agak 100 kali henjut, aku rasa pancutan panas daridalam lubuk Shikin sambil dia mengerang hebat dengan air liur meleleh keluar, ku rasamacam kemutan yang kuat dari pukinya yang ketat dan kakinya memaut pinggang aku serattangan sekali memeluk kuat. Klimaks dia berterusan dan aku membenamkan senjata aku sekuat mungkin berkali kali,bunyi hempapan jelas aku dengan bersama bunyi lecakà..bagai nak koyak ku kerjakan pukimiang dia tuàaku pun menikam sedalam mungkin dan memancutkan air mani yang panasdalam2 di lubang Shikinà..telinganya aku gigit. Kami bersetubuh empat kali dimalam tu, bermacam macam stail, sampai main atas kerusi punada. Itu cerita lama sekarang ni aku dah pun bekerja di Kuantan, kalau ada sesiapa yg berminat nak tahu cerita aku mail je aku Azlanm69 alias yahoo tuà. Kita boleh bertukar cerita,ÃÂ

Anak Sedara Isteri Bos

setelah berulang kali aku bersama isteri boss aku…. 1 minggu boss aku cuti, dan aku bersamanya 5 hari.setelah boss aku balik dari sabah aku cuba curi2 masa bersama nya…….saling mengingini…….saling inggin mengecapi kesedapan……. dan aku percaya dia amat berpuas hati pada aku…….cuma firsttime aku dgnnya saja 15 minit.satu hari aku terlalu rindukan belaian dia…….dan aku akan meninggalkan RTM tak lama lagi……utk ke JOHOR.aku telefon dia utk ketempat biasa…….katanya ” akak sibuk kerana keluarga dari kampung datang”dia minta 2-3 hari lagi laaaaaaatak apa, aku call iza….anak sedaranya dan minta datang ketempat biasa……kantin rtm……dia orang tak kesah kerana anak sedaranya pernah tido kat situ.di kantin kami tak menunggu banyak masa dan kurang bercakap……iza terus memeluk aku dan katanya” iza terlalu rindukan hid laaaaa”kami bercium lama…selama ini kami tak pernah terlanjur.entah kenapa kali ini aku teringat mak sedaranya , belaiannya dan enjuttannya.aku meramas tetek iza dalam tshirt…..iza mendongak saja “ussssssssshhh” sambil mata pejam…”sssedap , lama hid tak ramas iza punya”…..”hid juga rindukan iza” sambil aku selinapkan tangan aku masuk kedalam tshirt iza…..iza tepis “hantar iza balik…dulu hid tak macam ni…..kita kan dah janji hanya dalam baju aje”. “hid tahu iza , tapi hid terlalu rindukan iza”.”hid ni kawan ngan iza kerana cinta ke nafsu”…. aku terkedu hampir tak terjawab, aku senyap…..aku diam…iza terus menggoyangkan bahu aku sambil berkata ” iza tanya hid ni……..iza sayangkan hid dan iza mahu kita terus berkawan utk selamanya..tanpa merosakkan dgn begini”.sekali lagi aku diam…….aku lepaskan pelukkan aku yg agak longgar tadi……iza cuba menggoyangkan bahu aku lagi………” hid … tengok mata iza ni……..”kemudian kami diam agak lama……cuma aku terasa belaian tangannya mengelus rambutku……aku masih ghairah sambil masih terbayang aksi dgn mak sedaranya…. sememangnya aku terlalu gian….. aku terlalu inginkan kesedapan berulang lagi.aku cium lembut pipinya, telinganya dan lehernya……tiada tindakbalas……”isssssss…..ussssssss” sambil dia pejam mata. iza menggeliat geli atau seronok, yg pasti aku bertambah syok. “hid…..kenapa kita jadi macam ni”…”hid terlalu sayangkan iza…….iza…hid terlalu rindukan iza” serta merta aku memeluk erat badannya…….tak aku sangka iza membalas dgn erat sekali sambil mengelus kecil……”hiiiiiiiiiiiiisssssh”..lembut, ghairah dan tangan aku dah dalam bajunya serentak tu, mulut kami masih bertaut…..lembut dan halus……saling menghisap.aku cuba membuang tshirtnya…..putih sunggggguh dada nya , teteknya tak terlalu besar tapi cannnntik , mulus….. aku buka colinya sambil mulut kami bertaut…….pengalaman aku ngan mak sedaranya kugunakan sepenuhnya “ussssssh….isssssh” betul-betul dicuping telinga aku.tangan kana aku dah kat pantatnya…tanpa spender……tak setemabam mak sedaranya tapi terasa kepadatannya….berair sikit..berlandir.aku memainkan biji kelentitnya….”ssssssedapnya hid….hiddddddddddd, kenaaaaaapa sedap sangat ni”.aku diam je……terus mulut aku lepaskan ke puting teteeknya….sebelah kiri…….mak sedara nya kata, tetek kiri lebeh sedap bagi perempuan “ussssssssshhhhhhhh” sambil dia menggeliat ,mengangkat punggungnya. “ssssssssseeeedddddd………aaaaahhhhhhhhh”aku buka skirtnya…….iza bogel depan aku……..percayalah body cantik drpa mak sedaranya…….anak dara 17 katakan.aku menjilat seluruh badannya…….aku tak nak jilat pantat…busuk!!!!!!!aku dah berbogel konoek dah tegang aku tak boleh tahan dgn bodinya yg putih, gebu……….”iza…….hid nak masukkan konek” iza hanya diam “isssssssa adusssssssssssss hid……..isusssssshhh” mata kejap.aku kangkangkan paha terus memasukkan konek aku kedalam pantat……”oooooooohhh ketatnya” “adusssssszzzssssss…slow sikit hid” sambil menolak sikit badan aku.aku menjunamkan perlahan2 konek kedalam…..”ussssshhhhhhhhh…….” iza masih memelukku dgn erat sambil mengerutkan matanya.”sssssssssssedapnya hiddddd”. aku mecium tengkuknya mencium kat yg terdaya. terasa kemutan pantatnya yg sangat berbeza dgn mak sedaranya.aku terasa konek aku sejuk…….”ssssssssssssss…..uuuuuuuussssssseeeeeedddddap aaaaaaahhhhhhhhhh” iza memlukku erat. kakinya memaut punggungku. aku rasa konek aku betul2 masuk kedalam……terasa sungguh sejuk dan rasa lelehan keluar dari pantatnya.iza perlahan-lahan lepaskan pelukkannya dan aku masih menghayun konekku perlahan2 mengikuti alunaan punggungnya.kembang-kuncup kemutan sungguh terasa……..”hiddddd….. iza……sssssssssssayangkan hid…….jgn tinggalkan iza leeeeeeeeepasss ni……plisssszzzzzz ……..ishhhhhhh… sedapnya……uuuuuuuusssssssss……”. ” Iza hid sayaaaaaangkan iza”…………. “hid……..iza tak nyesal buat gini dgn hid……tapi…..ushhhhhh…ssssssssedapnya.. ……” iza terus menggoyangkan punggungnya. aku minta iza mengayunkan punggungnya kekiri dan kekanan……”adusssssssszzzz iza… hid gembira dengaaaaaaaan iza”. “ossssssssh….izaaaaaaaaa “serentak dgn tu aku meluk erat iza…… bertaut dan aku pancut kedalam dan itu yang buat iza memelukk aku terlalu erat. kami diam seketika utk mengecapi kesedapan itu.konek aku masih kat dalam pantat iza…….aku belai iza lembut dan iza tak menangis…….setelah hampir 1/2 jam konek aku kat dalam pantat iza……terasa balik kekejangnya, aku ayun sekali lagi dan kali iza sungguh menakjubkan, mainan kami kali ini sungguh sedap dan iza cukup puas….. kami sungguh letih dan aku terbangun esok (ahad) kantin tutup).. iza minta aku sekali lagi…… kali iza yg memulakkannya dan aku mengajar macammana mak sedaranya mengajar aku.kami buat selepas tu……2 kali……iza terlalu penat.kemudian iza memberitahu aku ayahnya akan berpindah ke serawak minggu tu jugak sebab tu seluruh keluarganya ada di kl.iza minta aku tak meninggal kan dia…aku berjanji aku tetap menantinya…… aku juga sayangkan iza sepenuh hati ku. kami berjanji utk saling menyintai……kami berhubung di serawak selama 2 tahun sehingga dia mengatakan seorang usahawan serawak akan mengawininya………dan iza pun berkahwin…..aku frust…selama ni aku setia dgnnya. aku dah putus dgn mak sedaranya kerana dia…….dan selepas tu aku tak keruan sehinggalah aku berjumpa dgn seorang yg bernama Ina…..jumpa lagi dgn pengalaman aku ngan Ina pula ,dia masih dara.

Anak Sedara Isteri Bos

setelah berulang kali aku bersama isteri boss aku…. 1 minggu boss aku cuti, dan aku bersamanya 5 hari.setelah boss aku balik dari sabah aku cuba curi2 masa bersama nya…….saling mengingini…….saling inggin mengecapi kesedapan……. dan aku percaya dia amat berpuas hati pada aku…….cuma firsttime aku dgnnya saja 15 minit.satu hari aku terlalu rindukan belaian dia…….dan aku akan meninggalkan RTM tak lama lagi……utk ke JOHOR.aku telefon dia utk ketempat biasa…….katanya ” akak sibuk kerana keluarga dari kampung datang”dia minta 2-3 hari lagi laaaaaaatak apa, aku call iza….anak sedaranya dan minta datang ketempat biasa……kantin rtm……dia orang tak kesah kerana anak sedaranya pernah tido kat situ.di kantin kami tak menunggu banyak masa dan kurang bercakap……iza terus memeluk aku dan katanya” iza terlalu rindukan hid laaaaa”kami bercium lama…selama ini kami tak pernah terlanjur.entah kenapa kali ini aku teringat mak sedaranya , belaiannya dan enjuttannya.aku meramas tetek iza dalam tshirt…..iza mendongak saja “ussssssssshhh” sambil mata pejam…”sssedap , lama hid tak ramas iza punya”…..”hid juga rindukan iza” sambil aku selinapkan tangan aku masuk kedalam tshirt iza…..iza tepis “hantar iza balik…dulu hid tak macam ni…..kita kan dah janji hanya dalam baju aje”. “hid tahu iza , tapi hid terlalu rindukan iza”.”hid ni kawan ngan iza kerana cinta ke nafsu”…. aku terkedu hampir tak terjawab, aku senyap…..aku diam…iza terus menggoyangkan bahu aku sambil berkata ” iza tanya hid ni……..iza sayangkan hid dan iza mahu kita terus berkawan utk selamanya..tanpa merosakkan dgn begini”.sekali lagi aku diam…….aku lepaskan pelukkan aku yg agak longgar tadi……iza cuba menggoyangkan bahu aku lagi………” hid … tengok mata iza ni……..”kemudian kami diam agak lama……cuma aku terasa belaian tangannya mengelus rambutku……aku masih ghairah sambil masih terbayang aksi dgn mak sedaranya…. sememangnya aku terlalu gian….. aku terlalu inginkan kesedapan berulang lagi.aku cium lembut pipinya, telinganya dan lehernya……tiada tindakbalas……”isssssss…..ussssssss” sambil dia pejam mata. iza menggeliat geli atau seronok, yg pasti aku bertambah syok. “hid…..kenapa kita jadi macam ni”…”hid terlalu sayangkan iza…….iza…hid terlalu rindukan iza” serta merta aku memeluk erat badannya…….tak aku sangka iza membalas dgn erat sekali sambil mengelus kecil……”hiiiiiiiiiiiiisssssh”..lembut, ghairah dan tangan aku dah dalam bajunya serentak tu, mulut kami masih bertaut…..lembut dan halus……saling menghisap.aku cuba membuang tshirtnya…..putih sunggggguh dada nya , teteknya tak terlalu besar tapi cannnntik , mulus….. aku buka colinya sambil mulut kami bertaut…….pengalaman aku ngan mak sedaranya kugunakan sepenuhnya “ussssssh….isssssh” betul-betul dicuping telinga aku.tangan kana aku dah kat pantatnya…tanpa spender……tak setemabam mak sedaranya tapi terasa kepadatannya….berair sikit..berlandir.aku memainkan biji kelentitnya….”ssssssedapnya hid….hiddddddddddd, kenaaaaaapa sedap sangat ni”.aku diam je……terus mulut aku lepaskan ke puting teteeknya….sebelah kiri…….mak sedara nya kata, tetek kiri lebeh sedap bagi perempuan “ussssssssshhhhhhhh” sambil dia menggeliat ,mengangkat punggungnya. “ssssssssseeeedddddd………aaaaahhhhhhhhh”aku buka skirtnya…….iza bogel depan aku……..percayalah body cantik drpa mak sedaranya…….anak dara 17 katakan.aku menjilat seluruh badannya…….aku tak nak jilat pantat…busuk!!!!!!!aku dah berbogel konoek dah tegang aku tak boleh tahan dgn bodinya yg putih, gebu……….”iza…….hid nak masukkan konek” iza hanya diam “isssssssa adusssssssssssss hid……..isusssssshhh” mata kejap.aku kangkangkan paha terus memasukkan konek aku kedalam pantat……”oooooooohhh ketatnya” “adusssssszzzssssss…slow sikit hid” sambil menolak sikit badan aku.aku menjunamkan perlahan2 konek kedalam…..”ussssshhhhhhhhh…….” iza masih memelukku dgn erat sambil mengerutkan matanya.”sssssssssssedapnya hiddddd”. aku mecium tengkuknya mencium kat yg terdaya. terasa kemutan pantatnya yg sangat berbeza dgn mak sedaranya.aku terasa konek aku sejuk…….”ssssssssssssss…..uuuuuuuussssssseeeeeedddddap aaaaaaahhhhhhhhhh” iza memlukku erat. kakinya memaut punggungku. aku rasa konek aku betul2 masuk kedalam……terasa sungguh sejuk dan rasa lelehan keluar dari pantatnya.iza perlahan-lahan lepaskan pelukkannya dan aku masih menghayun konekku perlahan2 mengikuti alunaan punggungnya.kembang-kuncup kemutan sungguh terasa……..”hiddddd….. iza……sssssssssssayangkan hid…….jgn tinggalkan iza leeeeeeeeepasss ni……plisssszzzzzz ……..ishhhhhhh… sedapnya……uuuuuuuusssssssss……”. ” Iza hid sayaaaaaangkan iza”…………. “hid……..iza tak nyesal buat gini dgn hid……tapi…..ushhhhhh…ssssssssedapnya.. ……” iza terus menggoyangkan punggungnya. aku minta iza mengayunkan punggungnya kekiri dan kekanan……”adusssssssszzzz iza… hid gembira dengaaaaaaaan iza”. “ossssssssh….izaaaaaaaaa “serentak dgn tu aku meluk erat iza…… bertaut dan aku pancut kedalam dan itu yang buat iza memelukk aku terlalu erat. kami diam seketika utk mengecapi kesedapan itu.konek aku masih kat dalam pantat iza…….aku belai iza lembut dan iza tak menangis…….setelah hampir 1/2 jam konek aku kat dalam pantat iza……terasa balik kekejangnya, aku ayun sekali lagi dan kali iza sungguh menakjubkan, mainan kami kali ini sungguh sedap dan iza cukup puas….. kami sungguh letih dan aku terbangun esok (ahad) kantin tutup).. iza minta aku sekali lagi…… kali iza yg memulakkannya dan aku mengajar macammana mak sedaranya mengajar aku.kami buat selepas tu……2 kali……iza terlalu penat.kemudian iza memberitahu aku ayahnya akan berpindah ke serawak minggu tu jugak sebab tu seluruh keluarganya ada di kl.iza minta aku tak meninggal kan dia…aku berjanji aku tetap menantinya…… aku juga sayangkan iza sepenuh hati ku. kami berjanji utk saling menyintai……kami berhubung di serawak selama 2 tahun sehingga dia mengatakan seorang usahawan serawak akan mengawininya………dan iza pun berkahwin…..aku frust…selama ni aku setia dgnnya. aku dah putus dgn mak sedaranya kerana dia…….dan selepas tu aku tak keruan sehinggalah aku berjumpa dgn seorang yg bernama Ina…..jumpa lagi dgn pengalaman aku ngan Ina pula ,dia masih dara.

Cipap Farah dan Ida

my name is zainal. saya masih ingat ketika saya berumur 15 tahun, ketika itu saya baru pulang dari sekolah.dalam perjalanan pulang saya melihat seorang gadis sedang mengelamun di tepi tasik. saya menegurnya untuk berbual.fara juga selalu memakai baju yang agak ketat sehingga dapat melihat kedua-dua gunung yang diidamkan oleh pelajar-pelajar dan rakanku sendiri.semenjak hari pertama saya melihatnya, saya sering bertemu dengannye. kami juga hampi 2 bulan bercinta. kadangkala saya mengajaknya datang kerumah saya. pada mulanya dia menolak kerana takut berdua-duaan dengan saya. tetapi setelah saya mencerita kan keadaan rumah saya yang ada orang gaji(20 thn) dan pekebun, akhirnya dia mengalah.pada hari pertama die datang rumah saya, saya menyuruh kak ida membuat air untuk fara. saya mengajak farra duduk di bilik saya. di bilik, kami berbincang tentang pelajaran matematik. setelah itu fara pulang kira-kira pukul 4.00 petang.pada minggu berikutnya saya dipelawa pergi kerumahnya. saya tidak menolak kerana pada anggapan saya ini lah pelung nya untuk melihat mahkotanya. tetapi alangkah terperanjat melihat ibu dan bapa nye yang menanti kepulangan anak nya dan untuk memperkenalkan saya kepada kedua ayahnya.fara ade juga mempelawa saya untuk berbincang dibiliknya tetapi di kerahkan oleh ayahnya untuk berbincang di ruang tamu sahaja. semenjak itu saya sering datang kerumahnya. hingga kenkadang sampai maghrib baru pulang ke rumah saya.kira-kira 2 bulan kemudian saya mengajak farra pergi kerumah saya. farrah menuruti sahaja. setibanya saya dan fara dirumah saya seperti biasa menyuruh kak ida membuat airuntuk kami berdua. saya dan farra kemudian masuk kebilik untuk berbual. saya menyuruh farra duduk di kerusi. dan saya pula duduk di ranjang. saya nasihati fara agar duduk di ranjang kerna kursi itu hampir patah. tetapi farra menolak katanya “biar saja…orangpun reti nak imbangkan badan” . kami berbual dan berbual. gelak dan gelak. tanpa diduga kerusi yang diduduki oleh farra patah. saya dengan pantas menyahut badan farra. farra terdiam. dengan pantas menolak tangan saya yang ketika itu berada di bawah dadanya ( pertengahan antara perut dan tetknya). farrah terkaku dan ingin cepat meminta diri. dari saat itu saya jarang berjumpa dengan farra. mungkin farra marah kerana memegang nya tanpa kebenaran nya sendiri. sehinggan pada suatu hari saya memberanikan diri berjumpa dengan farra untuk mempelawa datang kerumah. mujurlah farra tidak marah lagi dengan kejadian kelmarin. tetapi dikata dia hendak pulang dahulu ingin tukar pakaian. pukul 2.00 ptg, farra datang kerumah saya dengan memakai blaus yang pendek sampai di atas lutut dengan baju yang singkat dan ketat yang boleh melihat pusatnya.farra terus naik keatas dan masuk ke bilik ku. aku menyuruh nya duduk di birai ranjang. aku duduk di sampingnya sambil mataku melihat seluruh pelusuk tubuh farra. sambil aku melihat farra berdehem kepadaku. aku malu kerna adik ku yang udah naik dan terlihat oleh farra. “apa yang tertonjol tu?” kata farra. “inilah torpedo” “yeke..takpercayalah, takkan panjang sagt” “yebetul” dengan keberanian ku aku menunjukkan kepada farra. farrah terkaku melihatnya.kemudian aku memberanikan diri memegang pehanya dan menyelak blausnya. farra menepis dengan kuat tetapi tepisannye dapat ku tahan. dengan keras aku terus membaringkan farra dan merentap pakaian nya. aku melihat coli dan seluar dalamnye yang bewana putih. terus aku melucutinya. farra dalam keadaan meronta. aku terus meramas-ramas buah dadanya dan mengucup bibirnya. aku dengar farrah meronta tapi apakan daya die lemas ladam pelukan kekasihnya. batangku yang sudah tegang ku masukkan dalam vaginanya. makdatuk sempitnya. aku hanir mengalah kerna sudah 5 minit aku cuba tapi tak berhasil.tanpa ku sedar adik ku yang kecil masuk kebilik. terus aku berhentikan pekerjaan ku sambil farra memegangku untuk melindungi dari terlihat oleh adiknya. aku terperanjat dengan keadan fara memeang tanganku. terus aku menyuruh farra paki balik kain nyee…bagi pembaca kalian sampai disini dulu saya akan sambung semula cerita ini untuk masa akan datang..kepada penbaca yang ade pengalaman bolehla menghantar

Pertama Kali Melancap

Cerita ni masih baru (lebih kurang dalam tiga bulan yang lalu) dan iyanya menjadi pengalaman pertama dalam seumur hidup aku. Satu kejadian yang tidak dapat kulupakan!

Setelah habis sekolah aku masih lagi menjadi teruna suci, walaupun banyak yang telah ku baca dan dengar malahan lagi daripada ajakan kengkawan sehinggalah masa aku 1st time masuk universiti. Aku ni boleh dikira alim jugak pada masa aku masih sekolah. Pasal sex ni memang aku tak berapa nak layan sangat.Larr.. dah! Berbalik kepada cerita aku pulak, masa kejadian tu umur aku dah genap 22 tahun.

Cerita ini bermula selepas aku masuk ke asrama uni (hostel). Memang aku xtak tahu langsung pasal sex ni. Kira datang nak study je. Lepas daftar aku dapat satu bilik di asrama . Sy tinggal dengan berberapa orang senior dan junior pada masa itu (dalam 3 orang semuanya, x termasuk saya). Abang Hashim, Jason dan junior sorang, si man.

Kenangan pertama yang tidak dapat lupakan masa tu, aku, dan berberapa yang lain duduk di ruang tamu. Masing2 layan tv. Yang senior duduk sebelah aku pulak jenis yang peramah kalau dilihat dari wajahnya. Dia pun mula bertanya. Tetapi soalan yang ditanya lain. Memang lain. Die tanye saya yang saya ni pernah melakukan seks atau melancap ke tidak. Aku pun kata tidak. Yang sorang ni pulak mula bertanya secara detail pada aku. Pernah tak aku melancap. Aku jawab sejujur-jujurnya yang aku tak pernah melancap. Pastu diorang tanya lagi junior sama baru masuk ngan aku. Die pernah tapi tak selalu.

Malam tu memang ‘menyeramkan’ bagi aku… Huh… dua orang ni mesti ada sesuatu ni, Tanya aku pasal mende tu plak. Memang tak tidur lena aku malam tu.

Kenangan kedua pulak, (malam kedua aku di situ) Pada waktu yang sama, suma orang kuar kat ruang tamu. Duduk melayan tv. Orang yang sama gak, die tanya lagi. Aku kate tidak. Tak pernah. Aku pun gi tidur. Dah ngantuk. Masa tu pukul 8.45mlm. Selang berberapa minit selepas jam 10.30, aku terasa ada sesuatu di sebelahku. (Tangan Abang Jason) Tengah meraba paha, pastu terus kearah konek. Stim jugak dibuatnye. Aku tengok konek die pun stim. ( Stim = mengeras ) Aku pedulikan. Seronok rasanya.

Saya tengok sama jugak ngan si Man, kene raba ngan Abang Jason. Diorang berdua pun bawa junior masing2 ke dalam bilik termasuk aku. Aku pun tak tahu macam mana dia dapat memperdayakan minda aku ni. Aku kena tolak sampai jatuh atas tilam. Dia pegang tangan aku. Dia baringkan aku di atas katilnya. Aku cuba meronta nak lepaskan diri tapi sebab dah tahu apa yang akan berlaku. Si man relaks je aku tengok.

Tetapi kekuatan abang2 tuh mengalahkan aku. Aku pun terpaksalah melayan. Die bukak baju aku dan seluar aku, sampai tertinggal seluar dalam jer ( masa tu aku pakai thong) Mungkin die malas nak bukak. Abang pun mula meraba dan bermain dengan konek aku yang panjang tu, dalam 6/7 inci. Die punya pulak dalam 5 inci lah jugak. Mula2 dia main kulum konek aku. Seronok benar!!!!! Patu giliran aku pulak kulumkan… Dah tak da pengalaman, sebarang jelah masatu. Pastu lak die lancapkan konek aku, die pun lancapkan konek die gak. Best… Dah empat puluh minit berlalu, aku mula nak pancut.

Dari situ aku mula mengeluarkan bunyi ah! Ah! Ah!berberapa kali. Die pun berhenti lancapkan aku. Pastu, die bagi peluang untuk aku rehat, dalam 3 minit macam tu. Sama jugak ngan si Man!

Pastu, die suluh aku masukan konek kedalam mulutnya, ah! Sedapnya !!! Pastu, die suruh aku masukan konek ke dalam punggungnya. Terkejut aku, ade plak stai tu? Besarnya lubang punggung die ni… Aku pun masukkan dengan senang hati. Ingin tahu lah katakan. Ah! Ah! Ah! Katanya. Memang seronok lah pada masa tu. Baru aku tahu nikmatnya seks! Aku pun buat mende tu sampai 10 minit. Pastu kitorang baring pulak. Relaks untuk 3 minit, pastu abang hashim mulakan lagi perananya. Diepun lancapkan aku. Dalam masa setegah jam, aku mula nak pancut. Cepat cepat die berhenti. Dia kulumkan konek aku. Aku pun terus merasa teramat sangat nak pancut. Die sempat kulum sampai 10 minit. Pastu aku pun cancutkan ke dalam mulut die. AHRGGHHHH! Sedapnya.!!! Aku pancutkan dalam 5 kali. Kali terakhir die lepaskan. Aku pancut sejauh yang boleh!

Pastu abang aku transferkan air mani aku ke dalam mulut aku. Wuuu.. manis jugak. Selesai selepas tu, die suruh aku pulak yang kulum konek die. Tak lama selepas 20 minit, die pun pancutkan air die ke dalam mulut aku. Manis!!!

Hari ketiga kami pun buat lagi. Tetapi bertukar pasangan. Aku ngan abang jason dan Man ngan abang Halim. Tetapi Konek Abang jason sama panjang ngan konek saya. Kami pun buat seperti kelmarin. Tetpi giliran aku pulak yang merasa kena cucuk! Mula2 tu memanglah sakit sikit. tetapi lama2 best la.... Pastu kami melancap bertentangan sama sendiri. arrghhhh!!! Aksi tembak menembak berlaku kat situ. Best siot!

Selang beberapa jam kemudian. dalam pukul 11.45 malam. Kami sambung lagi. tapi kali ni bertanding pulak ngan member2 kat sebelah rumah (hostel). Abang hasim bawak 3 orang datang ke bilik. Diorang pun berkongsi minat yang sama. Malam tu aku menang kerana dapat memancut banyak air dan memancut dengan lebih jauh lagi.


Sesi kitorang berakhir jam 12.35 malam, pekara yang sama pun berlaku ngan Man bersama senior yang sorang lagi. Kitorang pun balik ke bilik masing2 selepas tu, Man kate bestnya malam tu. Aku diam membisu. Kami pun berehat sampai pukul 1.36pg. Pastu kitorang pun mandi sesama.

Man suruh aku melancap depan dia. Dia cuba pujuk aku. Dia pun nak melancap. Kami pun melancap lah! Saya lancapkan konek dia. Dia lancapkan pulak konek aku. Argghhh! Best! Selepas itu, kami pun pergi tidur. Hari tu kami memancut sebanyak 3 kali!

Selepas itulah aku mengetahut tentang dunia seks. Kami buat projek tu dua minggu sekali. Aku pulak melancap sehari dua kali. Itulah pengalaman pertama aku buat seks dan melancap. Aku suka dengan keadaan ni. Sampai hari ni aku masih teringat lagi tentang peristiwa itu sampai aku masih lagi praktikan cara melancap ketika aku boring.

Aku terbawak cara ni dan berkongsi minat dengan yang lain termasuk saudara aku dengan cara yang sama telah dilakukan oleh abang2 aku tadi.

Peristiwa Kelam

A YANG KUCERITAKAN INI ADALAH BENAR DAN MEMBABITKAN NAMA SEBENAR MEREKA YANG TERLIBAT.Apa yang kualami tidak pernah kulupakan dengan begitu saja tapi hatiku bergoncang dengan apa yang sudah terjadi sejak setahun yang lalu.Tapi hatiku tetap tidak dapat melupakan dengan apa yang berlaku setahun yang lepas.Aku amat seronok dengan apa yang telah kubuat pada gadis tersebut.Aku memang kenal dengan raylene ini tapi saya dan dia tidak rapat sangat walaupun tinggal dalam satu rumah flat.Maksud saya rumah pangsa tapi dia tinggal tingkat 3.Setiap kali dia turun dari rumah aku akan cuba memikat hatinya tapi aku tewas dalam permainan ini.Aku cuba dan mencuba dan mencuba mungkin nasibku baik.Setiap kali aku menatap wajahnya, aku rasa sayu.Setiap kali juga aku sering melancap sehingga air mani ku melelih keluar.Selepas melancap aku akan berasa lemah akan perbuatan yang telah kulakukan, begitulah keadaanku setiap aku melihatnya.Raylene ni seorang gadis yang berbangsa dayak.Dia ini mudah juga bergaul dengan orang lain.Tetapi berlainan pula sikapnya kat aku.Aku pula tak kisah dengan apa yang membuatkanya benci kat aku.Setiap kali juga dia turun dari rumahnya pada waktu malam untuk membeli roti yang dijual oleh apek dengan yang jual guna van.Semasa dia turun dia selalu memakai pakaian yang seksi sehingga menampakan pehanya yang putih.Malah boboyku sekejap sahaja naik apabila melihat dia berpakaian dia begitu. Pada waktu itu juga rakanku yang melepak selalu juga menggaggu dia apabila dia membeli roti.Aku amat cemburu dengan tindakan mereka itu.Namun ada juga dikalangan mereka yang mengambil kesempatan untuk memegang buritnya apabila dia berjalan balik ke rumah.Kelakuan mereka itu hanya kadang-kala sahaja terjadi. Dia hanya sempat berkata”jangan macam itulah”.Aku melihat dari tingkap rumahku akan gelagat mereka.Mereka yang menggangu nya itu adalah rakanku juga.Tapi aku tak ambil kisah dengan itu.Pada suatu petang aku dan rakanku berkumpul dihalaman rumah kebetulan juga rakan raylene turut serta join dengan kami.Kami pun undi setiap pasangan bergu main badminton.Setelah undi aku berpasangan dengan dia.Cun juga pasanganku dengan dia.Mahu tak mahu diapun menegurku.Aku menjawap dengan beberapa patah kata.Setelah penat bermain aku dan dia relax kat bangku relax melepaskan rasa penat selepas main tadi.Rakanku semua membiarkan kami berdua.Mereka semua seronok bermain badminton tanpa menghiraukan kami.Aku pun berbual dengan dia.Setelah berbual-bual aku pun mengucapkan satu kata yang hendak ku sampaikan “Lin aku suka kat awak dan amat mencintaimu”.Dia hanya tersenyum apabila mendengar kataku.”lawak betul awak nilah”. katanya.Lalu dia pun meminta kebenaran dariku untuk pulang.Sebelum pulang aku memesan ingin berjumpa dengannya pada pukul 8.00 malam dekat taman permainan.Dia menepati janji pada malamnya.Aku buat dating dengannya sehingga larut malam.”Saya sebenar sudah lama suka kat awak tapi awak ni pendiam sebab tu saya benci kat awak ni”.Aku hanya diam mendengar katanya.oooo begitu rupanya,patut awak lain macam saja jumpa saya .Jam tanganku menunujukkan 12 tengah malam.Kami pun pulang belum sempat dia balik dia menyuruhku pergi ke rumahnya tengah hari esok dengan tujuan mengulang kaji pelajaran bersama.Kesokkan harinya aku pun pergi kat rumahnya dan mengetok pintu rumahnya.Dia membuka pintu dan mempersilakan aku masuk.Setelah itu aku duduk kat kerusi rumahnya. kebetulan juaga hari itu semua orang dirumahnya tak ada.Dia pun mengambil buku untuk diulangkaji.Kami duduk berdekatan mengulang kaji bersama.Setelah terlalu lama, mataku hilang kosentrasi dengan memandang mukanya.Dia hairan melihatku.Lalu aku teringat akan kata-kat adiknya”kakak saya ada lihat blue film yang dibuka oleh bapaku tapi cara sembunyi-sembunyi curi melihat” Batang kemaluanku tiba-tiba menegak. Raylene u ni pernah tengok film blue film ke cara curi-curi.dengan berani aku bertanya.Raylene hairan memandangku”siapa yang cakap kat awak”tanya nya.”Adik awaklah”.kataku.Dia menunduk malu.Tanpa ragu-ragu aku pun mengajaknya menonton blue film ayahnya.Dia pun mengambil blue film yang disimpan oleh ayahnya.Dalam hatiku berkata rupanya dia ni dalam senyap ada juga tonton film macam ni. Belum sampai 5 minit menonton film itu.Dia naik stim.Dia duduk disebelahku berada dalam keadaan stim.Tanpa tidak dapat menahan nafsunya tiba-tiba dia memanggil namaku way .Aku melihat dia mencapai tahap kalimak hendak keluar.Tanpa ragu-ragu aku cuba menutup film itu.Dia pun berhenti berbuat demikian.Tapi raut wajahnya dia dalam keadaan yang stim.Aku bertanya raylene ju kita buat.Aku terus membawanya pergi kat katil ayahnya .Dia pun mendekatkan mukanya kat aku.Aku menciumnya tapi dia amat kekok sikit.Aku mengulum lidah.Dia juga kelihatn serba-sedikit malu berbuat demikian.Aku terus menciumnya bahagian badannya dan dia naik stim yang kuat amat sangat.”huhhuhuhuh” dia mengeluh…….Dia mengeliat-liat apabila aku menjilat lehernya.Aku membuka bajunya satu persatu mula-mula butang bajunya kutanggalkan dan ternampaklah buah dadanya yang mengejang.Aku membuka coli yang dipakainya lalu aku terus menjilatnya dengan penuh nafsu.Inilah saat yang sangat kuidamkan selama ini.Setelah puas aku menjilat puting buah dadanya lalu dia berkata’way aku dah tak tahan ni.Skirtnya ku buka juga satu persatu-satu sehingga nampak seluar dalamnya.Aku pun membuka bajuku sehingga hanya seluar dalam ku yang nampak.”cepatlah aku dah tak tahan ni”katanya. Aku pun membuka seluar dalamku maka nampaklah satu zakar yang besar menegak.Aku terus membuka seluar dalam raylene.Tanapa berlengah aku terus memasukkan pelir ku dalam farajnya.Ahhhhhh!!!!!!!!! sakit…..katanya.Aku cuba memasukannya secara perlahan-lahan dan akhirnya aku berjaya menakluki lubuk yang indah itu.maka berlakulah adengan in &out…ahhhhhhhhhhhh.Aku semakin cepat melakukan adegan tersebut.Alangkah seronoknya mengamput perempuan daripada melancap.Malah ini pengalaman ku yang pertama mengamput faraj wanita.Rasanya seperti farajnya menghisap pelirku. “Lin aku dah nak keluar ni….Lalu aku pancutkan dekat perutnya berserta dengan rasa organisme faraj yang dikeluarkannya.Pelirku berasa panas sikit dengan khadiran cecair yang dikeluarkannya.Setelah itu aku menjilat biji kelentit walaupun ianya berbau air maniku. “ahhhhhhhhhh dia mengering kesedapan akibat perbuatan ku . ahhhhhhhhhhhhhh…….huhuhuhuhuhaaahhhhhhh lagi way…..lagi way.Aku terus menjilat.Setelah itu aku pula menyuruhnya menjilat pelir tapi dia tak mahu “geli saya “malah kupaksa juga akhirnya dia menjilat pelir “ahhhhhhhh betapa sedapnya nikmat yang kurasa ini.Aku memegang kepalanya kerana terlalu sedap.”Lin dah nak keluar ni….u nak telan ke………dia cuba menarik mukanya tapi terlambat air maniku dengan cepatnya keluar dan termasuk kedalam mulutnya.Aku menyuruhnya agar dia menelan air mani tersebut.Selepas itu aku menjilat semula biji kelentitnya sekali dia mengeluarkan air kalimat….aku terus tarik diri….Aku pun guna stail merangkak dan aku amputnya dari belakang……..aduhhhhhhahhhhhhhhhhh.Air mani ku terpancut lagi maka pelir lembik dan aku menyuruhnya menjilatnya semula………….dia menjilat dengan penuh ghairah sekali.Batang pelir ku naik semula dengan itu aku melanjutkan adegan pada farajnya dengan bermacam-macam stail.Kami sama-sama mengeluh kesedapan.Akhirnya kami pun berhenti dengan adegan itu.Setelah puas bermatian berperang ,aku melihat pelir beberapa tompok darah.Rupa aku telah memecah virgin gadis yang masih dara.Tapi dia memberikan senyuman kepada sebagai tanda dia berasa puas denganku.Kami pun sama-sama mengenakan pakaian.Setelah siap mengenakan pakaian aku pun pulang.Sebelum pulang aku sempat memberikan kucupan mulut dengan sebagai tanda terima kasih.Kini saya berpindah tempat lain malah saya tidak akan melupakan apa yang telah berlaku.Pengalaman manis tidak akan ku lupakan tambahan pulak kami sama-sama first time in play dan kami berasa puas melakukanya.

Kak Ina

Peristiwa ni berlaku pada penghujung tahun 2009. Saya pergi ke rumah Abang saya di Rantau Panjang untuk mendapatkan sedikit sumber kewangan ..masa tu saya baru masuk U…Masa tu Abang saya belum balik dari outstation selama seminggu di melaka…Saya sampai di rumah abang saya pada waktu pagi dan abang saya dijangka akan balik pada petang tu…Bila saya sampai dirumahnya, kak ipar saya, Kak Ina menjemput saya masuk..masa tu baru pukul 8 pagi..Kak Ina masih dgn pakaian tidur nya…soccer short dgn t’shirt..Nampak sangat dia belum mandi lagi..Bila saya masuk saya terus duduk atas sofa dan kak Ina terus ke dapur buatkan air untuk saya..Bila dia membongkok hidang air teh utk saya, saya ternampak buah dada kak Ina putih melepak..Tak pakai bra rupanya…bisalah orang pompuan ..bila tidur jarang pakai bra..Buah dada Kak Ina takda besar sangat..tapi tegang dan gebu..terus je batang saya tegang..Kak Ina jemput saya minum dan dia nak keatas…nak siapkan laundry katanya..Mata saya terus terpaku pada pungung dan peha Kak Ina masa dia naik tangga..Punggungya bulat dan padat..mesti banayk air..pehanya pula putih melepak..Tanduk saya mula tumbuh atas kepala..saya mula membayangkan punggung Kak Ina disebalik shortnya..mesti putih macam pehanya juga…Batang saya dah mencanak masa tu..rasa nak melancap je…Masa datang aje idea saya nak mengoda Kak Ina… Kak Ina dah seminggu tak kena siram mesti gersang minta di airi..kalau kena caranya ..boleh makan besar saya hari ni…Aku terus lepak kat sofa sambil berfikir macam mana nak rasa cipap Kak Ina..Lebih kurang pukul 9 Kak Ina dah siap buat laundry dan dia dah pun mandi..harum bau sabun mandi dan syampoo..Dia mula borak dgn aku smpai pukul 9.30..Aku mula guna bahasa double meaning dgn dia..Dia gelak bila aku tanya macam mana sejak kahwin dgn abang aku..maklumlah abang aku masa tu dah 30 lebih ..duda anak dua..(dua-dua anak dia isteri pertama dia jaga)…Manakala Kak ina pula hanya setahun lebih tua dari aku…memang tengah solid dan bergetah-getah..Kak Ina baru berusia 19 tahun…baru kahwin dgn Abang saya 3 bulan.Body Kak Ina saya rasa mengancam juga..34-24-34..tingginya lebih kurang 164cm nampak tinggi dan langsing macam penyanyi Nouri tu..Kulit diapun putih macam Nouri…Muka dia ada la iras-iras macam Fadilla Sarif (Puteri Sinaran)…Rambut dia ikal dan panjang…Saya tanya dia pasal malam pertama dia ..dia malu-malu..bila saya korek..akhirnya dia cerita jugak.. duia kata sakit macam nak pengsan….Lepas dua tiga kali kena cocok barulah okay sikit katanya… Masa dia cerita tu..saya tak habis habis pandang bibir dia rasa nak cium aje..Dia masa tu pakai kain batik dan t’shirt pendek.Lepas tu dia atnaya aku ..pasal melancap..aku kata aku tak selalu melancap..walaupun sebenarnya dalam sehari at aku melancap sekali…Hari tu aku melancap lagi..sebab tu horny semacam je..Biasa orang muda air tengah banyak..Bila aku kata aku rasa nak melancap bila tengok punggung dia muka dia terus merah ..malu… saya mula gosok-gosok batang saya dari luar jeans ..Batang saya memang dah keras dari tadi..nampak terbonjol …Saya cuba menggoda Kak Ina dgn cara tu…Dia kata orang lelaki ni kalau tak melancap tak boleh ke…Saya kata boleh..tapi kena orang pompuan lancapkan ..dia tergelak…Saya kemudian suruh dia duduk diam-diam kerana saya nak concentrate melancap sambil bayang kan dia..Dia tanaya bayangkan apa?..Apa la bodoh sangat ..banyangkan jolok cipap Kak Ina la aku kata…Dipendekkan cerita akhirnya aku dapat juga merasa cipap Kak Ina…Hari sampai 3 round saya fuck Kak Ina..samapi pukul 3 petang baru habis..Kak Ina langsung tak larat nak masak lepas tu..terpaksah saya beli makanan lunch kat kedai..Kak Ina puji saya pasal boleh main lama..ada la 5 kali saya pancut hari tu..Kali pertama saya melancap depan Kak Ina sampai pancut…Lepas dia tengok batang saya yang agak besar..(dia kata batang abang saya cuma 5 inci..saya punya 6.5 inci)…Dia terus stim..saya nampak Kak Ina duduk pun tak betul gelisah semacam aje..saya pun ambil peluang sepenuhnya dgn mencium mulut Kak Ina….dan adegan seterusnya terlalu hebat untuk diceritakan dgn kata-kata..Kena rasa sendiri baru tahu…Cukuplah kalau saya katakan sampai berbuih-buih cipap Kak Ina saya kerjakan..Itulah pengalaman pertama saya dlm bidang seks … Lepas tu saya lebih hebat memantat budak-budak U tempat saya belajar..Saya ingat setakat ni dah 15 orang anak dara saya rasa..Bini orang 2 orang …Janda 5 orang…Saya ingat bila dah cukup 20 orang anak dara saya nak bertaubat dan cari isteri yang baik dan lepas tu buat anak..dua tiga orang….and live happily ever after..Kepada anak dara / janda / bini orang yang ingin mengecap nikmat seks sebenar..